Cara Menulis Ulasan Buku

Cara Menulis Ulasan Buku

Menulis ulasan buku bukan hanya tentang meringkas; ini juga merupakan kesempatan bagi Anda untuk menyajikan diskusi kritis tentang buku ini sehingga orang lain mendapatkan ide tentang apa yang diharapkan. Baik Anda menulis ulasan buku tentang tugas, publikasi, situs judi online seperti website Userbola. Anda harus menggabungkan pembacaan analitis yang akurat dengan sentuhan pribadi yang kuat. Suatu tinjauan buku yang efektif menggambarkan apa yang ada di halaman itu, menggambarkan bagaimana buku itu berusaha mencapai tujuannya, dan mengungkapkan segala reaksi dan argumen dari perspektif yang unik.

1. Bersiap untuk Menulis Ulasan Anda

Baca buku dan catat. Jika mungkin, baca buku beberapa kali, karena bacaan berulang cenderung mengarahkan pembaca (atau peninjau) untuk melihat aspek cerita, latar dan karakter dengan cara baru atau berbeda.

Tulis catatan dalam buku catatan atau gunakan perekam suara untuk mendokumentasikan pemikiran atau kesan yang Anda miliki tentang buku saat Anda membaca. Mereka tidak harus terorganisir atau sempurna, idenya adalah untuk bertukar pikiran tentang kesan apa pun yang Anda miliki tentang buku ini. Coba rangkum bagian-bagian utama buku yang Anda tinjau untuk membantu memahami bagaimana buku itu disusun.

2. Pikirkan tentang genre buku dan / atau bidang studi.

Pertimbangkan bagaimana buku ini cocok atau tidak cocok dengan genre atau bidang studinya. Jika perlu, gunakan sumber luar untuk membiasakan diri dengan bidang studi dan genre buku ini. Misalnya, jika Anda meninjau buku non-fiksi tentang pengembangan vaksin polio pada 1950-an, pertimbangkan untuk membaca buku-buku lain yang juga memeriksa masalah ilmiah dan / atau periode perkembangan ilmiah yang sama. Atau jika Anda meninjau karya fiksi seperti The Scarlet Letter karya Nathaniel Hawthorne, pertimbangkan bagaimana buku Hawthorne berhubungan dengan karya romantisisme dan fiksi sejarah abad ke-19 yang ditetapkan dalam periode waktu yang sama (abad ke-17) sebagai titik perbandingan.

3. Tentukan argumen dan tema utama buku ini.

Tema sering kali merupakan pelajaran atau pesan keseluruhan yang diterima pembaca. Tema ini juga dapat terdiri dari ide-ide fundamental dan seringkali universal yang dieksplorasi dalam sebuah buku. Penulis dapat menyajikan banyak tema dalam tulisan mereka, terutama karya fiksi. Tema-tema ini akan membantu mendukung argumen yang dibuat oleh buku ini.

Perhatikan kata pengantar, setiap kutipan, dan / atau referensi dalam pengantar buku, karena konten ini kemungkinan akan menjelaskan tema utama dan sudut pandang buku.
Cara sederhana untuk menentukan salah satu tema utama buku adalah meringkas buku dalam satu kata atau kalimat. Jadi, misalnya, tema utama The Scarlet Letter bisa jadi “dosa”. Setelah Anda memiliki satu ringkasan kata, rentangkan satu kata menjadi pesan atau pelajaran, seperti “dosa dapat menuntun pada pengetahuan tetapi juga dapat menyebabkan penderitaan.”

4. Pertimbangkan gaya penulisan penulis.

Tanyakan pada diri Anda apakah gaya itu sesuai dengan audiens yang dituju buku. Ingatlah bahwa genre adalah kategori tulisan dan gaya adalah cara di mana suatu subjek diungkapkan atau dilakukan. Jadi, tergantung pada gaya yang digunakan, penulis dapat menyajikan sudut pandang yang berbeda kepada audiens yang dituju.

Sebagai contoh, dalam The Scarlet Letter, Hawthorne berupaya menggabungkan gaya penulisan Periode Romantis (1800-1855) dengan bahasa sehari-hari yang umum digunakan oleh kaum Puritan Amerika tahun 1600-an. Hawthorne melakukan ini dengan kalimat yang panjang dan deskriptif yang dirangkai dengan koma dan titik koma.

5. Pikirkan seberapa baik penulis mengembangkan area atau poin utama dalam buku ini.

Area apa yang dicakup / tidak dicakup? Mengapa? Menemukan celah dalam kerangka waktu atau pengembangan karakter dalam fiksi, atau liputan dan analisis dalam nonfiksi dapat membantu Anda berpikir kritis. Selain itu, memperhatikan elemen-elemen buku yang dikembangkan dengan baik akan membantu Anda membuat poin yang baik untuk ulasan Anda.

6. Catat format buku, jika relevan.

Elemen-elemen seperti tata letak buku, penjilidan, tipografi, dll. Dapat memberikan kerangka dan konteks untuk buku tersebut. Jika penulis memberikan materi sekunder seperti peta, grafik, dan gambar, selalu pertimbangkan bagaimana mereka mendukung atau berkontribusi pada tema dan argumen buku.

Dalam Scarlet Letter, misalnya, Hawthorne memulai buku dengan pengantar teks, diriwayatkan oleh seorang individu yang memiliki banyak detail otobiografi yang sama dengan penulis. Dalam pengantar, narator tanpa nama menceritakan kisah menemukan naskah yang dibundel dalam huruf merah “A”. Hawthorne menggunakan pembingkaian naratif ini untuk membuat cerita di dalam sebuah cerita, detail penting ketika membahas buku secara keseluruhan.

7. Pertimbangkan perangkat sastra apa pun dalam buku ini.

Jika buku itu adalah karya fiksi, pikirkan tentang bagaimana struktur plot dikembangkan dalam cerita. Buat catatan tentang karakter, alur, pengaturan, simbol, suasana hati, atau nada buku dan bagaimana hubungannya dengan keseluruhan tema buku.
Jika kita menggunakan Surat Scarlett lagi, penting untuk dicatat bahwa Hawthorne memilih pezina dan pendosa Hester Prynne sebagai protagonisnya, dan menempatkan Pendeta Wilson yang religius dan anti-dosa dalam peran antagonis. Dalam menulis ulasan tentang The Scarlet Letter, akan bermanfaat untuk mempertimbangkan mengapa Hawthorne melakukan ini, dan bagaimana kaitannya dengan tema dosa keseluruhan buku ini.

8. Pikirkan betapa uniknya buku ini.

Apakah itu menambahkan informasi baru ke genre? Penulis mungkin mencoba untuk menantang atau memperluas aturan dan norma genre yang ada. Pertimbangkan bagaimana buku ini melakukan ini, dan bagaimana hal ini dapat mempengaruhi penerimaan audiens yang dituju buku.

9. Menilai seberapa sukses buku ini.

Apakah penulis berhasil dalam melaksanakan keseluruhan tujuan buku dan apakah Anda merasa puas dengan akhir buku itu? Apakah Anda merekomendasikan buku ini kepada orang lain?

Manfaat Resensi atau Mengulas Buku

Manfaat Resensi atau Mengulas BukuApa Pengertian Resensi?

Resensi dapat kita pahami secara singkat sebagai berikut;
Resensi merupakan sebuah ulasan yang dituliskan oleh seorang pembaca untuk memberikan komentarnya atas kesan buku yang telah dibacanya. Ulasan tersebut dapat berisi kritik dan pujian terhadap isi dari buku tersebut.
Resensi adalah penulisan kembali apa saja yang telah ditangkap oleh pembaca, berdasarkan isi buku tersebut.

Di dalam kamus besar bahasa Indonesia online kata resensi memiliki arti pertimbangan atau pembicaraan tentang buku. Biasanya di dalam resensi terdapat saran tentang kelebihan dan kekurangan buku tersebut. Banyak sekali manfaat yang di dapatkan ketika melakukan resensi buku. Manfaatnya dapat dirasakan oleh si peresensi buku, penulis buku, penerbit buku dan juga masyarat atau lebih spesifik lagi disebut para pembaca. Kita akan membahasnya satu persatu.

1. Manfaat resensi untuk pembaca

Resensi sebagai bahan pertimbangan

Resensi digunakan oleh pembaca untuk mengetahui dan mempertibangkan bacaan atau buku yang akan dibeli. Resensi ditulis oleh peresensi untuk mempertimbangkan isi dan gambaran dari buku tersebut sehingga mempengaruhi pembaca lain untuk menilai kekurangan dan kelebihan karya atau buku tersebut.

2. Manfaat resensi untuk peresensi

A. Eksistensi, Resensi ditulis oleh seorang peresensi tidak jarang merupakan upaya untuk meningkatkan kemampuan menulis. Bahkan dalam situasi khusus resensi merupakan wahana atau media untuk meningkatkan eksitensi peresensi agar dikenal secara luas lewat tulisannya.

B. Ekonomi atau Penghasilan, Peresensi memperoleh royalti atau upah bila tulisannya dimuat di surat kabar atau majalah bahkan penerbitnya sendiri.

C. Keilmuan dan kreativitas menulis, Resensi merupakan langkah awal para peresensi untuk melatih kemampuan menulisnya. Meresensi dilakukan untuk menghafalkan dan memahami dasar, pola, alur, dan tokoh cerita dalam sebuah buku. Hal tersebut dilakukan untuk mendapatkan pelajaran atau mempersiapkan ilmu penulis resensi sebagai dasar awal untuk menjadi penulis buku.

3. Manfaat Resensi bagi Penulis buku

A. Resensi merupakan bentuk apresiasi sebuah karya bagi seorang penulis.
B. Resensi membantu memperkenalkan karya dan penulis baru ke masyarakat atau pembaca.
C. Resensi merupakan media promosi bagi seorang penulis.
D. Membantu penulis untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan karya yang ditulis. Sehingga dapat mengembangkan dan memperbaiki pada karya-karya selanjutnya.

Manfaat Resensi atau Mengulas Buku4. Manfaat Resensi bagi penerbit

Resensi merupakan alat untuk promosi bagi penerbit. Dengan adanya resensi membantu penrbit untuk memperkenalkan dan mengiklankan bukunya.

5. Manfaat resensi bagi media masa.

Bagi media masa resensi merupakan bentuk nilai untuk meningkatkan pemasaran. Hal ini sering kita jumpai pada media besar yang mengulas karya-karya para penulis yang sudah memiliki nama.

Tujuan dari Resensi

Tujuan resensi adalah memberikan penilaian dan kritikan terhadap sebuah buku yang diterbitkan.

Mengapa resensi ditulis oleh seorang peresensi?

Buku yang baru saja terbit dan digunakan untuk masyarakat secara umum maka harus melalui penilaian dan kritikan oleh seorang peresensi. Hal ini dilakukan untuk menilai apakah buku tersebut layak untuk digunakan dan dibaca oleh masyarakat umum. Untuk memahami fungsi dan manfaat dari resensi dapat kita lihat pada point manfaat resensi.

Kesimpulan

Resensi merupakan penilaian terhadap suatu karya baik itu berbentuk buku, film, drama dsb. Resensi merupakan cara untuk mempermudah calon pembaca untuk mempertimbangkan isi sebuah buku.

Resensi sendiri memiliki banya manfaat untuk pembaca, penulis, peresensi, dan penerbit seperti halnya bermain judi di situs http://www.maha168.com/id/ juga memberikan manfaat kepada para pemainnya yaitu sensasi bermain dan mendapatkan uang tambahan. Berdasarkan pemaparan di atas kita dapat menarik garis besar apa saja manfaat dari resensi,

  1. Sebagai bahan pertimbangan bagi seorang pembaca,
  2. Media promosi,
  3. Sebagai penghasilan,
  4. Mengembangkan karya dan kreativitas.

Cara Menulis Ulasan Buku untuk Pemula

Cara Menulis Ulasan Buku untuk PemulaMembaca buku kini sudah menjadi kebiasaan bagi orang-orang yang berpendidikan. Hampir selama siswa sekolah Indonesia dan interaksi siswa dihabiskan dengan buku. Demikian pula, di perguruan tinggi, siswa semakin diisi dengan buku teks dan referensi sangat tebal.

Sayangnya, kebanyakan orang hanya membaca buku tanpa ingin menceritakan perasaan mereka tentang buku itu. Faktanya, kisah pembaca buku dapat membantu orang lain menghemat waktu dan tenaga ketika mencoba menemukan buku yang tepat. Kisah ini disebut ulasan.

Saya sendiri mencoba aktif menulis ulasan buku. Tujuannya adalah membuat aktivitas lebih produktif membaca buku saya dan tidak hanya mengkonsumsi. Beberapa ulasan yang telah dibuat meliputi:

Tidak mudah untuk secara aktif menulis ulasan karena selain itu kita harus dapat menyelesaikan buku secara keseluruhan, kita harus dapat mencatat hal-hal penting yang perlu ditangani ketika menulis ulasan.
Nah, berangkat dari pengalaman yang masih amatiran ini, saya mencoba mencari referensi tentang bagaimana sih saya mereview buku.
Ada banyak cara dan saran untuk mengulas buku. Tetapi dalam artikel ini saya mencoba mengambil hal-hal yang menurut saya cocok dan efektif. Kemudian pada akhir artikel ini saya akan membagikan beberapa tautan terkait untuk menulis buku panduan.
Oke, inilah cara menulis ulasan buku untuk pemula menurut saya.

1.Baca buku sampai akhir

Bagi penulis ulasan buku pemula menurut saya, Anda harus menyelesaikan buku sampai selesai. Tujuannya adalah untuk dapat memahami sepenuhnya tentang buku ini. Dari argumen, ide, ide untuk kesimpulan, ini untuk buku non-fiksi.

Sedangkan untuk fiksi, Anda bisa memahami elemen seperti apa. Seperti pembukaan, plot, konflik, dan penutupan.

2. Tulis ulasan yang hanya berfokus pada buku-buku yang dibahas

Dalam ulasan sering memuat pembaca dalam sebuah buku. Ini baik-baik saja, tetapi berhati-hatilah untuk tidak membandingkan buku lain dengan buku untuk dibaca. Karena pembaca artikel ulasan ini hanya ingin mengetahui ulasan sebuah buku dan buku-buku lainnya.

Katakan itu perlu, tidak mengungkapkan banyak hal menarik dalam sebuah buku. Ingat juga, jangan memberikan kebocoran pada isi buku apalagi mengungkapkan seluruh isi buku. Hanya mengatakan hal-hal yang menarik beberapa buku ini.

3. Perkaya ulasan dengan riset kecil-kecilan

Sebuah buku biasanya memiliki cerita-cerita sampingan yang terkait. Misalnya, tentang bagaimana buku tersebut diluncurkan. Atau bagaimana buku tersebut menjadi heboh di masyarakat. Sampaikan pengamatan dan riset tersebut dalam ulasan untuk memperkaya isi ulasan.

Jika buku yang diulas biasa-biasa saja, mungkin kamu bisa bercerita tentang profil penulisnya termasuk seperti apa gaya penulisannya.

Cara Menulis Ulasan Buku untuk Pemula4. Atau, ulas bukunya dengan sudut pandang subjektifmu

Terkadang untuk mengulas sebuah buku tidak melulu harus objektif. Apalagi sebagai seorang penulis ulasan pemula. Hal yang bisa kamu lakukan adalah menulis ulasan sesuai pendapat atau opinimu.

Ceritakan bagaimana buku itu memiliki kesan untukmu secara pribadi. Sampaikan detil-detil kecil yang mungkin menarik untuk diketahui orang lain tentang buku yang diulas. Ingat, artikel ulasan adalah karya non-fiksi kreatif, jadi boleh saja kalian membahas sebuah buku dengan cara-cara se-kreatif mungkin.

5. Sampaikan mengapa pembaca harus (atau tidak harus) membaca buku yang sedang diulas.

Terakhir, menurut saya ini adalah elemen terpenting dari sebuah ulasan. Sebuah ulasan harus bisa memberikan dampak pada pembaca ulasan agar bisa memutuskan. Apakah dia harus membeli kemudian membaca sebuah buku. Atau mereka harus mengurungkan niat untuk membaca sebuah buku.

Artikel ulasan memang mau tidak mau adalah sebuah naskah rekomendasi yang akan memberikan efek pada pembaca untuk memutuskan sesuatu. Sehingga kamu sebagai penulis ulasan setidaknya harus menuliskan mengapa orang lain harus membaca buku yang diulas.

Apakah buku ini bagus? Jika iya, jelaskan mengapa buku tersebut bagus. Begitu pula sebaliknya, jika buku yang diulas adalah buruk, pengulas juga sepatutnya perlu untuk menjelaskan mengapa buku tersebut tidak patut untuk dibaca.

Bagian rekomendasi ini memang bagian yang saya yakin sangat subjektif karena setiap orang punya seleranya masing-masing. Tapi untuk rekomendasi negatif (ajakan untuk tidak membaca) sebaiknya dibuat se-objektif mungkin karena bagaimanapun buku adalah karya orang lain yang akan terdampak penjualannya akibat ulasan yang kita buat.

Kira-kira itu panduan yang bisa saya buat untuk menulis ulasan sebuah buku. Tidak detail memang, karena saya berusaha menyampaikan pemahaman saya dari berbagai sumber yang saya dapatkan. Jadi, kalau ada masukan dan kritik jangan malu-malu untuk merespon artikel ini ya.
Selamat menulis ulasan buku.