5 Ulasan Buku Terbaik Sepanjang Masa

5 Ulasan Buku Terbaik Sepanjang Masa

Pada tahun 2018, lebih dari 900 daftar buku terbaik tahun ini muncul dalam segala hal mulai dari The New York Times hingga blog pribadi Bill Gates. Tapi sejauh yang saya tahu, tidak ada yang pernah merayakan kritik buku dengan cara yang sama. Dan kenapa tidak? Kritik adalah sastra. Beberapa buku nonfiksi favorit saya abad ini sejauh ini — Mereka Tidak Dapat Membunuh Kita Sampai Mereka Membunuh Kita, Koleksi Kritik Pertama oleh Seorang Kritikus Wanita Hidup Rock, dan omnibus Elizabeth Hardwick dari NYRB Classics — adalah kumpulan kritik budaya.

Menulis tentang buku sama sulit dan menariknya dengan genre yang lain, dan sama layaknya dengan superlatif tahunan. Dengan mengingat hal itu, berikut adalah 10 ulasan buku favorit saya di tahun 2018.

Parul Sehgal di Sjón’s CoDex 1962 (Ulasan Buku The New York Times)

Review buku 1962

Saya hampir setuju dengan pendapat Sehgal tentang Tinderbox karya Robert W. Fieseler untuk cara dia menyalurkan momentum naratif dari seorang jurnalis investigasi, tetapi itu adalah tanggapannya yang bertentangan dengan trilogi Sjón, “sebuah romansa, sebuah novel kriminal, dan sebuah cerita fiksi ilmiah,” yang paling sering terjebak dengan saya:

“Buku ini adalah Norse Arabian Nights. Setiap bagian adalah sarang lebah. Cerita bersarang dalam cerita dan terbuka untuk mengungkapkan rumor dan anekdot, puisi prosa, sulur mitos. Kelimpahan ini bukan pertunjukan kosong dari kebajikan tetapi berakar pada keyakinan Sjon pada kekuatan dan kewajiban mendongeng kuno … “

Hal yang hebat tentang ulasan Schaub adalah mereka merasa kurang suka prosa dan lebih suka berbicara dengan Schaub di atas sepiring barbekyu Austin. Ulasannya tentang debut Ma (yang juga merupakan salah satu novel favorit saya tahun ini) dimulai dengan hubungan yang cemerlang antara fiksi pasca-apokaliptik dan esai pribadi tentang “Mengapa Aku Meninggalkan New York”:

Disini kami juga ingin informasikan anda yang sering menghabiskan waktu anda dalam membaca buku, disini kami juga ingin merekomendasi salah satu situs slot joker123 sebagai berikut www.maboswinvip.com, situs joker123 tersebut juga memberikan pelayanan terbaik untuk anda.

“Pesangon adalah jenis sindiran yang mendorong kemenangan alih-alih tertawa, tetapi itu tidak membuatnya kurang menghibur — Ma menunjukkan pengekangan yang mengagumkan di sepanjang novel, tidak pernah menyerah pada klise yang lelah atau khotbah yang terlalu berlebihan. Ini adalah buku yang menakjubkan, berani dengan pandangan baru tentang politik kantor dan apa yang mungkin terjadi akibat kiamat: Inilah cara dunia berakhir, kata Ma, bukan dengan letusan tetapi memo. “

Gabrielle Bellot di Kepala Orang-orang Berwarna di Nafissa Thompson-Spires (Ulasan Buku Los Angeles)

Gabrielle Bellot di Kepala Orang-orang Berwarna di Nafissa Thompson-Spire

Gabrielle Bellot adalah harta nasional yang unggul dalam meletakkan konteks sejarah ke dalam kritiknya. Saya belum pernah membaca “sindiran metafiksi Thompson-Spires, berorientasi pada pertanyaan-pertanyaan tentang kegelapan,” tetapi menurut Bellot, mereka “bergabung dengan tradisi fiksi Afrika-Amerika tertentu, mengingat absurdisme yang sardonik dari Penghapusan Everett dan Paul Beatty’s The Sellout.” Sama seperti esainya, ulasan Bellot fasih dan sangat diskursif:

“Kisah pembuka yang tak henti-hentinya tentang bahasa — sebagian, berarti parodi, ad nauseam, cara yang hampir paranoiac bahwa bahasa kita tentang identitas cenderung dipatuhi — juga menggemakan narasi yang sepertinya setengah serius, setengah menyindir dari Danzy Senna baru-baru ini. novel, Orang Baru, di mana seorang wanita kulit hitam berkulit terang didorong mendekati kegilaan oleh obsesinya untuk tidak tampil ‘cukup hitam.’ ”

Patricia Lockwood di Evening Berlin in Lucia Berlin (Review Buku London)

Patricia Lockwood

Memoar Lockwood, Priestdaddy, membuktikan bahwa penyair itu juga penulis berbakat nonfiksi kreatif, tetapi untuk lebih banyak bukti, lihat ode 6.000 kata miliknya ke Lucia Berlin, yang dimulai dengan buku besar yang tak tertahankan: “Seharusnya ada sekte remaja dengan buku-buku Lucia Berlin di saku belakang mereka, rambut disisir menjadi bouffant hitam, meniru julingnya melawan sinar matahari. “

Mychal Denzel Smith tentang Elaine Tyler May’s Fortress America: Bagaimana Kami Merangkul Ketakutan dan Meninggalkan Demokrasi dan Akhir dari Pemolisian Alex S. Vitale (Republik Baru)

Meninjau banyak buku sekaligus selalu menantang, tetapi Smith dengan cerdik menghubungkan keduanya dengan frasa berulang dari The Wire, “polisi alami”:

“Ini dimaksudkan sebagai bentuk pujian tertinggi: Karakter Lester Freamon dan Jimmy McNulty, yang digambarkan sebagai pekerja detektif yang cerdas, memiliki keingintahuan bawaan yang membantu menyelesaikan masalah yang rumit, serta hubungan yang ulet dengan pencarian kebenaran, dan cara mudah dengan orang. Jika ini adalah ‘polisi alami,’ kami kembali pada gagasan bahwa polisi secara inheren berbudi luhur, bahkan ketika pertunjukan terus menggali cara-cara yang bukan dari mereka. Menelepon seseorang “polisi alami” menyiratkan bahwa kepolisian itu sendiri alami, dan perlu, ketika itu sama sekali bukan. “

Charles Finch di Perjuanganku Karl Ove Knausgaard: Volume 6 (Slate)

Charles Finch di Perjuanganku

Ulasan Finch selalu membuat saya tersenyum, terutama ketika ia memiliki pilihan. Meskipun menikmati tiga jilid pertama Knausgaard dengan emosi “dekat dengan pengalaman anugerah,” Finch tidak menarik pukulan dalam penilaiannya atas yang keenam:

“Apa yang [Knausgaard] telah izinkan sendiri adalah pesta mutlak interpolasi, gaya, wawasan (“ wawasan ”), seolah-olah dia telah secara tegas menetapkan untuk mengakui kembali pilihan-pilihan yang membuat angsuran My Struggle sebelumnya menjadi unik. Masalahnya adalah bahwa ia tampaknya tidak juga menarik kembali metode komposisinya yang bebas – alih-alih, ia telah melepaskannya pada Holocaust, sebuah subjek yang harus menuntut ketegaran kepahlawanan penulis, ketepatan kepahlawanan. ”

Hanif Abdurraqib di Kiese Laymon’s Heavy (4 Kolom)

Fortune Early Galley Cover Final.indd

Ketika murid-murid saya bertanya bagaimana cara menulis kritik yang lebih baik, saya sering mengarahkan mereka ke arah kritik musik — terutama yang dari Midwestern seperti Jessica Hopper, Britt Julious, dan Hanif Abdurraqib. Dalam ulasan ini, Abdurraqib mengambil salah satu memoar tengara 2018 dan menghubungkannya dengan saat ini ”

“Kita berada dalam masa hampa hampa, tergores di papan poster putih. Hal-hal seperti ‘Love Wins’ membumbui langit selama protes, tetapi hanya sedikit yang bertanya ketika cinta sendiri telah memenangkan apa pun yang terasa seperti keadilan yang berkepanjangan. Apa yang beresonansi paling tajam di Heavy adalah bagaimana cinta Laymon tidak hilang dengan sendirinya. Buku itu berakhir dengan Laymon meminta maaf kepada ibunya untuk semua yang dia tulis, dan semua yang dia kemukakan. ‘Saya ingin menulis kebohongan. Anda ingin membaca kebohongan, ‘adalah sentimen yang diungkapkan di awal buku dan di awal paragraf terakhir. Ada argumen mendasar di sini: bahwa kita telah sampai pada titik yang kita miliki sebagai negara sebagian karena kebohongan yang telah kita katakan pada diri kita sendiri tentang apa arti Amerika. “