Cara Menulis Ulasan Buku

Cara Menulis Ulasan Buku

Menulis ulasan buku bukan hanya tentang meringkas; ini juga merupakan kesempatan bagi Anda untuk menyajikan diskusi kritis tentang buku ini sehingga orang lain mendapatkan ide tentang apa yang diharapkan. Baik Anda menulis ulasan buku tentang tugas, publikasi, situs judi online seperti website Userbola. Anda harus menggabungkan pembacaan analitis yang akurat dengan sentuhan pribadi yang kuat. Suatu tinjauan buku yang efektif menggambarkan apa yang ada di halaman itu, menggambarkan bagaimana buku itu berusaha mencapai tujuannya, dan mengungkapkan segala reaksi dan argumen dari perspektif yang unik.

1. Bersiap untuk Menulis Ulasan Anda

Baca buku dan catat. Jika mungkin, baca buku beberapa kali, karena bacaan berulang cenderung mengarahkan pembaca (atau peninjau) untuk melihat aspek cerita, latar dan karakter dengan cara baru atau berbeda.

Tulis catatan dalam buku catatan atau gunakan perekam suara untuk mendokumentasikan pemikiran atau kesan yang Anda miliki tentang buku saat Anda membaca. Mereka tidak harus terorganisir atau sempurna, idenya adalah untuk bertukar pikiran tentang kesan apa pun yang Anda miliki tentang buku ini. Coba rangkum bagian-bagian utama buku yang Anda tinjau untuk membantu memahami bagaimana buku itu disusun.

2. Pikirkan tentang genre buku dan / atau bidang studi.

Pertimbangkan bagaimana buku ini cocok atau tidak cocok dengan genre atau bidang studinya. Jika perlu, gunakan sumber luar untuk membiasakan diri dengan bidang studi dan genre buku ini. Misalnya, jika Anda meninjau buku non-fiksi tentang pengembangan vaksin polio pada 1950-an, pertimbangkan untuk membaca buku-buku lain yang juga memeriksa masalah ilmiah dan / atau periode perkembangan ilmiah yang sama. Atau jika Anda meninjau karya fiksi seperti The Scarlet Letter karya Nathaniel Hawthorne, pertimbangkan bagaimana buku Hawthorne berhubungan dengan karya romantisisme dan fiksi sejarah abad ke-19 yang ditetapkan dalam periode waktu yang sama (abad ke-17) sebagai titik perbandingan.

3. Tentukan argumen dan tema utama buku ini.

Tema sering kali merupakan pelajaran atau pesan keseluruhan yang diterima pembaca. Tema ini juga dapat terdiri dari ide-ide fundamental dan seringkali universal yang dieksplorasi dalam sebuah buku. Penulis dapat menyajikan banyak tema dalam tulisan mereka, terutama karya fiksi. Tema-tema ini akan membantu mendukung argumen yang dibuat oleh buku ini.

Perhatikan kata pengantar, setiap kutipan, dan / atau referensi dalam pengantar buku, karena konten ini kemungkinan akan menjelaskan tema utama dan sudut pandang buku.
Cara sederhana untuk menentukan salah satu tema utama buku adalah meringkas buku dalam satu kata atau kalimat. Jadi, misalnya, tema utama The Scarlet Letter bisa jadi “dosa”. Setelah Anda memiliki satu ringkasan kata, rentangkan satu kata menjadi pesan atau pelajaran, seperti “dosa dapat menuntun pada pengetahuan tetapi juga dapat menyebabkan penderitaan.”

4. Pertimbangkan gaya penulisan penulis.

Tanyakan pada diri Anda apakah gaya itu sesuai dengan audiens yang dituju buku. Ingatlah bahwa genre adalah kategori tulisan dan gaya adalah cara di mana suatu subjek diungkapkan atau dilakukan. Jadi, tergantung pada gaya yang digunakan, penulis dapat menyajikan sudut pandang yang berbeda kepada audiens yang dituju.

Sebagai contoh, dalam The Scarlet Letter, Hawthorne berupaya menggabungkan gaya penulisan Periode Romantis (1800-1855) dengan bahasa sehari-hari yang umum digunakan oleh kaum Puritan Amerika tahun 1600-an. Hawthorne melakukan ini dengan kalimat yang panjang dan deskriptif yang dirangkai dengan koma dan titik koma.

5. Pikirkan seberapa baik penulis mengembangkan area atau poin utama dalam buku ini.

Area apa yang dicakup / tidak dicakup? Mengapa? Menemukan celah dalam kerangka waktu atau pengembangan karakter dalam fiksi, atau liputan dan analisis dalam nonfiksi dapat membantu Anda berpikir kritis. Selain itu, memperhatikan elemen-elemen buku yang dikembangkan dengan baik akan membantu Anda membuat poin yang baik untuk ulasan Anda.

6. Catat format buku, jika relevan.

Elemen-elemen seperti tata letak buku, penjilidan, tipografi, dll. Dapat memberikan kerangka dan konteks untuk buku tersebut. Jika penulis memberikan materi sekunder seperti peta, grafik, dan gambar, selalu pertimbangkan bagaimana mereka mendukung atau berkontribusi pada tema dan argumen buku.

Dalam Scarlet Letter, misalnya, Hawthorne memulai buku dengan pengantar teks, diriwayatkan oleh seorang individu yang memiliki banyak detail otobiografi yang sama dengan penulis. Dalam pengantar, narator tanpa nama menceritakan kisah menemukan naskah yang dibundel dalam huruf merah “A”. Hawthorne menggunakan pembingkaian naratif ini untuk membuat cerita di dalam sebuah cerita, detail penting ketika membahas buku secara keseluruhan.

7. Pertimbangkan perangkat sastra apa pun dalam buku ini.

Jika buku itu adalah karya fiksi, pikirkan tentang bagaimana struktur plot dikembangkan dalam cerita. Buat catatan tentang karakter, alur, pengaturan, simbol, suasana hati, atau nada buku dan bagaimana hubungannya dengan keseluruhan tema buku.
Jika kita menggunakan Surat Scarlett lagi, penting untuk dicatat bahwa Hawthorne memilih pezina dan pendosa Hester Prynne sebagai protagonisnya, dan menempatkan Pendeta Wilson yang religius dan anti-dosa dalam peran antagonis. Dalam menulis ulasan tentang The Scarlet Letter, akan bermanfaat untuk mempertimbangkan mengapa Hawthorne melakukan ini, dan bagaimana kaitannya dengan tema dosa keseluruhan buku ini.

8. Pikirkan betapa uniknya buku ini.

Apakah itu menambahkan informasi baru ke genre? Penulis mungkin mencoba untuk menantang atau memperluas aturan dan norma genre yang ada. Pertimbangkan bagaimana buku ini melakukan ini, dan bagaimana hal ini dapat mempengaruhi penerimaan audiens yang dituju buku.

9. Menilai seberapa sukses buku ini.

Apakah penulis berhasil dalam melaksanakan keseluruhan tujuan buku dan apakah Anda merasa puas dengan akhir buku itu? Apakah Anda merekomendasikan buku ini kepada orang lain?